Thursday, August 24, 2017

709#Love Note ~ [Review Buku] Naskah Terakhir Laura Isabell


Kali ni Hana nak share satu kisah cinta yang epik. Naskah Terakhir Laura Isabell bukan sekadar berlatarkan masa sekarang, tapi ada kisah tersimpan yang terjadi pada tahun 1911. Kisah yang membawa kepada pertemuan Laura dengan Dean untuk membongkar kisah moyang mereka.

Naskah terbitan Prolog Media ini tidak bertemakan urban fantasy seperti Nadi dan Mesej. This is just a love story. Apa yang lain dan menariknya terletak pada naskah milik Laura Isabell menceritakan kisah cintanya dengan Megat Alam dan pencarian jalan hidup tanpa berkiblatkan manusia dan harta. 


Tajuk: Naskah Terakhir Laura Isabell
Penulis: Anna Lee
Terbitan: Prolog Media
Muka surat: 292
Cinta itu anugerah. Sudah tertulis sebelum roh ditiup bahawa dia akan menjadi milik kita.

1911

Naskah Terakhir Laura Isabell telah menimbulkan tanda tanya kepada pewarisnya. Catatan kisah cinta yang menyentuh hati itu telah membuatkan setiap pewarisnya berkelana ingin mencari kesudahan kisah tersebut.

2008
Dean, waris terakhir yang diwasiatkan memikul amanah itu. Namun, amanah yang dipikul datang bersama sebuah tanggungjawab yang berat.
Laura Isabell. Sepasang nama yang sering membuatkan diri si gadis Melayu jati itu disalah faham. Namun dia tidak menyangka, ada rahsia yang tersimpan berabad lamanya di sebalik nama itu.
Mampukah Dean melaksanakan amanahnya? Dan apakah rahsia di sebalik nama Laura Isabell?
Segalanya bakal terungkai di dalam Naskah Terakhir Laura Isabell... cinta yang merentasi batas waktu.


Laura Isabell yang tinggal pada tahun 2008 bertemu dengan Dean di Heathrow Aiport sebelum kembali ke Malaysia. Tanpa disangka mereka bertemu lagi di bumi Melaka. Dean dalam pencariannya mencari waris yang memegang amanah terakhir Laura Isabell. Membaca catatan wanita yang hidup pada awal tahun 1900 itu, Dean mengembara untuk menyelamatkan hidupnya. Ada perkara penting yang boleh dia lakukan dengan warisan itu.

Tetapi, di mana Megat Alam? Jika sudah meninggal, di manakah kuburnya?

In my opinion, Naskah Terakhir Laura Isabell is a good story. Pada bahagian yang menceritakan kisah Laura Isabell dan Megat Alam pada tahun 1911, ianya diceritakan dengan baik. Latar masyarakat pada tahun itu dan penerimaan mereka terhadap orang asing.

Hana rasa kagum dan respect pada Megat Alam. I could vividly imagine how Megat Alam learned to navigate Captain William's ship, his passion to be on the sea and see the world. Walaupun Megat Alam mencintai wanita berlainan bangsa dan agama, his unfaltering faith to his religion and God weren't deemed as obstacles. Dia mengajar Laura Isabell tentang agama dan jalan hidupnya.

Kisah pasal karamnya kapal Titanic juga ada di dalam kisah ini. Jelas penulis banyak melakukan kajian sebelum menulis kisah hebat ini.

But, this book isn't Anna Lee's best work. I would opt for Mesej more. Malah Aku, Dia & Pinky Promise lebih hebat daripada buku ini. But I'm still satisfied with Naskah Terakhir Laura Isabell.

So, my rate is...


Till then.
Wassalam.

1 comment:

Finished reading my entry? Why not you drop a comment or two? ;)

Broaden News